My Journey

Riwayat Pendidikan Ngibad

Gue mau bahas riwayat pendidikan formal ya bukan pendidikan keagamaan, pendidikan kehidupan ataupun pendidikan lainnya. Sebenarnya ga begitu menarik karena gue mentok hanya ampe tingkat SMA.

Masuk TK eh bukan TK tapi RA (Raudlatul Athfal) Ngadirejo 2 yang letaknya masih dalam satu kampung pada umur 5 thn termasuk umur yang cukup tua mungkin. Sebenarnya di sekolah paling dasar ini dalam 1.5 th udah naek kelas 1, namun orang tua belum ngebolehin mungkin karena gak tega ya… Padahal sebenarnya gue gak begitu bodoh dan memprihatinkan sih, dulu ga kalah-kalah amat kalo berantem, sering buat lawan berantem sering nangis juga. Ya udah lah gue nurut aja, duduk di bangku RA lagi nunggu satu tahun lagi bray.. Namun akhirnya gue malah bersyukur banget karena gara-gara gak boleh naik ke tingkatan MI (anake wong NU sekolahe kudu madrasah) tersebut gue dapat banyak hikmahnya di kehidupan selanjutnya.

Lanjut sekolah ke Madrasah Ibtidaiyah (MI) masih di sekolah yang sama, masih di kampung sendiri. Naek kelas 3 gue pindah ke MI Yakti Dawung, beralamat di Koripan hingga lulus kelas 6. Tiap hari jalan kaki dari rumah 3 KM-an. Maka tak heran bodi gue pernah kaya lele, ndase gede awak kuru jauh dari fisik sekarang yang udah one pack  .

Masa-masa MI ini gue udah terlihat sebagai anak yang berbakat dalam bidang akademik,,, ceiye… Boleh sombong lah, gue dapat peringkat 1 terus selama 6 thn, kecuali pas masa pindahan ke kelas 3. Apes banget waktu itu, guru kelas sering salah nyebut gue salah ke temen sekampung gue juga pindahan bareng hingga terjadi kesalahan membuat raport, gue dapat peringkat 2, temenku yang 1. Ini beneran ga bohong, bener-bener tertukar. Jadi merasa kurang perfect lah… 

Lulus MI gue lanjut ke MTs Tegalrejo, pokoe sek ‘pelajaran agamane akeh’ prinsipe bapak simbok. Waktu itu sekolah ga jalan kaki lagi udah merasa lebih bahagia. Sukanya nggandul di angkot. Naik mobil kalo ga nggandul serasa kurang jantan 

Lulus dr MTs waktu itu mau lanjut ke sekolah mana agak bingung, maunya sih kw SMA kota. Tapi sama Alm. Bapak suruh sekolah ke miliknya Gus Yusuf yang baru mau dibuka. Setelah tak banyak pertimbangan ngikut nderek bapak wae. Masuk SMK Syubbanul Wathon, sekolah yang masih baru tak punya gedung dan datang di h-1 MOS sangat banyak kenangan.

Minggu sore dianter ke gedung sekolah yang masih pinjam dan langsung tinggal pulang aja, tak tau mau tidur di mana yang penting tujuannya sekolah dan mondok. Tak kurang dari 10 orang waktu itu ndadak dipersiapkan tempate di bawah masjid. Kang-kang pondok menyapu dan membersihkan lantai bawah masjid yang masih seperti gudang dikomandoi langsung sama bapak KH Nasrul Arif selaku pengasuh pondok.

Dan memang di sinilah gue ditakdirkan, banyak hal yang berharga dalam kehidupan. Pendidikan formal SMK namun telah banyak mengubah pola pemikiran kehidupan, karena banyak ilmu yang gue dapat yang mana gak bakal gue dapat jika hanya sekolah di pendidikan formal lainnya. Disini menjadikan gue mengerti apa artinya hidup, apa artinya perjuangan dan menikmati hidup dengan apa yang gue miliki (ilmu, harta, dan lainnya).Inilah yang akhirnya gue tahu dan bersyukur, untung dulu gue gak boleh naik dari TK sama ibu gue. Rasa syukur yang baru dirasakan setelah beberapa tahun lulus dari SMK Syubbanul Wathon. Kalo waktu itu gue jadi naik dari TK eh RA sesuai kemauan guru tentu ga akan kenal yang namanya Syubbanul Wathon. Kenal yang namanya IN, mistol, nggitar, dan terpenting kitab-kitab kuning yang menjadi bekal dalam kehidupan dunia akhirat.

Asngadul Ibad, Syubbanul Wathon
Momen pengumuman hasil UN 2010

Abis lulus SMK gue langsung lanjut kerja. Sebenarnya dulu ngebet pengen kuliah, tapi apa daya… biaya menjadi tembok besar yang tak mungkin dilewati pada saat itu. Untuk biaya pendidikan adikq yang masuk SMA sudah Sangat berat bagi ibuku. Ibuku tercinta yang hebat, seorang ibu yang harus menanggung semua beban keluarga, semenjak bapak meninggal sejak gue kelas 1 SMK. Terimakasih ibu telah memberikan yang terbaik untuk semua anak-anaknya.

Masih banyak sebenarnya yang perlu diceritain,,, tapi gue capek ngetiknya,,, ini nulis juga pake henpon doang…

BERSAMBUNG……

Leave a Reply

My Instagram